Berkat Bantuan Sosial Digencarkan, Pemprov Sumsel Berhasil Turunkan Angka Kemiskinan     

MAKLUMATNEWS.com – Berkat keberhasilan Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan (Pemprov Sumsel) menyalurkan bantuan sosial dan pangan non tunai, maka berdampak pada turunnya angka kemiskinan di daerah ini.

Dalam rilisnya, Badan Pusat Statistik (BPS) Sumsel mengungkapkan, telah terjadi penurunan angka kemiskinan di Sumsel dalam enam bulan terakhir yakni sebesar 0,11 persen (2.660 jiwa) yang diperkirakan karena berhasilnya program kesejahteraan milik pemerintah seperti bantuan sosial hingga bantuan pangan non tunai.

Kepala BPS Sumsel Tri Wahyuningsih di Palembang, Selasa, 16 Juli 2019, mengatakan angka kemiskinan di Sumsel pada Maret 2019 mencapai 1.073.740 jiwa atau sekitar 12,71 persen sedangkan pada bulan September tahun lalu sebesar 12,8 persen atau sebanyak 1.076.400 jiwa.

“Hal ini memperlihatkan angka kemiskinan di Sumsel kembali menurun lebih cepat dari targetnya,” kata dia sebagaimana dikutip MAKLUMATNEWS.com dari sumselantaranews.com.

Berdasarkan daerah tempat tinggal, periode September 2018-Maret 2019 atau dalam enam bulan, angka kemiskinan di daerah perkotaan maupun perdesaan mengalami penurunan masing- masing turun sebesar 0,24 persen atau menurun 2.030 ribu, dan 0,03 persen atau menurun 630 orang.

Namun, jika dibandingkan dalam satu tahun terakhir, jumlah penduduk miskin di daerah perkotaan mengalami kenaikan sebesar 5.980 jiwa sedangkan di pedesaan berkurang sebanyak 490 jiwa.

“Harapannya, jumlah dan persentase penduduk miskin diharapkan mengalami penurunan dari tahun ke tahun,” kata dia.

Ia melanjutkan, jika dibandingkan pada periode sepuluh tahunan, yakni 2009-2019, jumlah dan persentase penduduk miskin di Sumsel mengalami fluktuasi.

Pada Maret 2009 – September 2012 jumlah dan persentase penduduk miskin di Sumsel menurun setiap tahunnya, yakni dari 1.167.870 (16,28 persen) pada Maret 2009 menjadi 1.043.620 (13,48 persen) pada September 2012.

Pada Maret 2015-Maret 2018, jumlah dan persentase penduduk miskin di Sumsel mengalami penurunan setiap tahunnya dari 14,25 persen menjadi 12,8 persen.

Pada September 2015-September 2017 jumlah dan persentase penduduk miskin di Sumsel konsisten mengalami penurunan.

Angka kemiskinannya pada kisaran angka 13 persen yakni September 2015 sebesar 13,77 persen, Maret 2016 sebesar 13,54 persen dan terus turun sampai Maret 2018 menjadi 12,80 persen.

Pada September 2018, angka kemiskinan mengalami kenaikan menjadi 12,82 persen tetapi pada Maret 2019 angka kemiskinan menurun menjadi 12,71 persen.

Adapun, komoditas garis kemiskinan di perkotaan relatif sama dengan pedesaan, yakni disebabkan oleh beras, rokok kretek filter, daging ayam ras, telur ayam, mie instan, gula pasir, roti, kopi bubuk, kopi instan, bawang merah. Komoditas bukan makanan, seperti perumahan, listrik, bensin, pendidikan, perlengkapan mandi dan kesehatan.

Pada September 2018-Maret 2019, Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) dan Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) sama-sama mengalami peningkatan.(*)

 

Editor : Aspani Yasland