MOZAIK ISLAM

Mengetahui Jika yang Datang Kepadanya Malaikat, Nabi Ibrahim AS Merasa Takut dan Gugup

MAKLUMATNEWS.com, — Dalam Kitab Suci Alquran  Alquran,  dalam Surah Hud ayat 69-70 dan tafsirnya dituliskan bahwa para malaikat pernah bertamu ke rumah Nabi Ibrahim Alaihissalam. Nabi Ibrahim tidak mengetahui dan menyadari jika  tamunya adalah para malaikat, namun setelah para malaikat itu mengatakan tujuan yang sebenarnya, Nabi Ibrahim jadi tahu tujuan para malaikat tersebut untuk membinasakan kaum sodom di wilayah lain.

“ Dan para utusan Kami (para malaikat) telah datang kepada Ibrahim dengan membawa kabar gembira, mereka mengucapkan, “Selamat.” Dia (Ibrahim) menjawab, “Selamat (atas kamu).” Maka tidak lama kemudian Ibrahim menyuguhkan daging anak sapi yang dipanggang. (QS Hud: 69).

Dalam kitab Tafsir Kementerian Agama menerangkan, ayat ini menjelaskan bahwa beberapa malaikat datang mengunjungi Nabi Ibrahim di rumahnya untuk menyampaikan berita gembira kepadanya. Diriwayatkan dari Atha bahwa malaikat-malaikat itu terdiri dari Jibril, Mikail, dan Israfil. Ada pula riwayat yang mengatakan mereka terdiri dari Jibril bersama tujuh malaikat lainnya.

Mereka disambut oleh Nabi Ibrahim dengan sambutan yang baik sekali, karena dia yakin bahwa tamunya yang penuh sopan-santun dan mengucapkan salam sebelum memasuki rumahnya adalah tamu-tamu terhormat dari kalangan orang-orang yang baik. Sudah menjadi kebiasaan bagi orang-orang Arab Badui bila kedatangan tamu, mereka harus disuguhi hidangan yang istimewa, sesuai dengan kesanggupan tuan rumah.

Nabi Ibrahim pun menghidangkan untuk tamu-tamunya makanan yang lezat yaitu seekor domba yang dibakar di atas batu yang dipanaskan dan mempersilahkan mereka menikmati makanan yang istimewa itu. Tetapi tamu-tamu itu tidak mau menyentuh makanan itu, karena mereka adalah malaikat yang menyamar seperti manusia, sedang malaikat tidak membutuhkan makanan dan minuman.

BACA JUGA  Hari Kemerdekaan: Ustad Somad Beberkan Soal Penjajahan yang Paling Mengerikan

Maka ketika dilihatnya tangan mereka tidak menjamahnya, dia (Ibrahim) mencurigai mereka, dan merasa takut kepada mereka. Mereka (malaikat) berkata, “Jangan takut, sesungguhnya kami diutus kepada kaum Lut.” (QS Hud: 70)

Ayat ini mengandung arti, karena para tamu tidak mau menyentuh makanan lezat yang dihidangkan itu, maka Nabi Ibrahim merasa curiga atas niat baik mereka. Di kalangan orang Arab bila tamu tidak makan – makanan yang dihidangkan itu adalah suatu tanda tamunya bermaksud jahat terhadapnya. Berbagai macam perasaan seperti curiga, takut, dan lain sebagainya timbul dari hati Nabi Ibrahim dan istrinya, melihat sikap tamu-tamunya itu.

Hal ini jelas tampak pada air mukanya yang tadinya berseri-seri, lantas berubah menjadi pucat pasi. Akhirnya para malaikat itu menjelaskan bahwa mereka adalah malaikat yang diutus Allah kepada kaum Luth, untuk membinasakan mereka karena mereka adalah kaum yang terkutuk yang tidak mengindahkan peringatan Allah, supaya mereka meninggalkan perbuatan maksiat dan terkutuk dan beriman kepada Allah SWT serta kepada risalah yang dibawa Nabi Lut. ( Hasandri/ berbagai sumber)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button