SUMSEL

Ari: Pemudik Diminta Dapat Mengatur Waktu Mudik

Puncak Arus Mudik Diprediksi 29 April

MAKLUMATNEWS.com, PALEMBANG –M Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Selatan (Sumsel) meminta kepada para masyarakat yang ingin melakukan pulang kampung atau mudik dapat mengatur waktunya. Hal ini diungkapkan Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Provinsi Sumsel, Ari Narsa saat diwawancarai, Kamis (21/04/2022).

Ari mengatakan, Pemprov Sumsel meminta atau menghimbau kepada seluruh masyarakat Sumsel yang akan melakukan perjalanan pulang kampung atau mudik dapat mengatur waktu perjalanan mudiknya. “Ya, kita minta para pemudik dapat mengatur waktu perjalanan mudik mereka,” katanya

Lanjutnya, pihaknya menghimbau masyarakat untuk mengatur waktu perjalanan mudik agar tidak terjadi kepadatan arus lalu lintas. “Masyarakat perlu mengatur waktu perjalanan ini agar tidak terjadi kepadatan arus lalu lintas akibat melakukan perjalanan di waktu yang bersamaan atau serentak. Apalagi pada puncak arus mudik yang diprakirakan jatuh mulai pada 29 April 2022,” ujar Ari

Ari menjelaskan, pihaknya juga memprediksi titik rawan macet akan cukup banyak terjadi di Provinsi Sumsel dan pihaknya bahkan juga memetakan daerah yang rawan kemacetan, rawan kecelakaan, rawan longsor, rawan banjir, dan pasar tumpah, yang perlu diwaspadai pemudik. “Kami sudah koordinasikan dengan semua instansi, kita siap melakukan pengamanan dan pengamanan pemudik,” jelasnya

Lebih lanjut diungkapkannya, saat mudik nanti hampir 50 persen pemudik akan menggunakan transportasi darat karena akses saat ini dipermudah dengan adanya jalan Tol. “Kami memperkirakan kemacetan itu akan dimulai tanggal 29 sampai H-1 itu puncak kemacetan,” ungkap Ari

Ari menambahkan, pihaknya juga mengantisipasi kondisi jalan mulai dari area Provinsi, Kabupaten/Kota dan Nasional yang masih tahap di perbaikan hal ini berdasarkan target Menteri PU PR melalui balai BBPJN H-10 jalan telah selesai. Sebab, proses pembangunan dapat menimbulkan kemacetan seiring semakin tingginya pergerakan kendaraan pemudik. “Kami juga minta seperti di pintu tol Keramasan lagi ada pengecoran jalan, untuk dibuka jadi dua jalur, begitu juga di Nilakandi sampai Alang-Alang Lebar, diminta dibuka dua jalur paling tidak H-7 lebaran,” katanya

BACA JUGA  Dinas Perpustakaan Daerah Provinsi Sumsel Gandeng Duta dan Pegiat Literasi Tingkatkan Budaya Gemar Membaca

Adapun perkiraan daerah rawan macet mayoritas tersebar di Jalan Lintas Timur Sumatera, seperti di Jalan Indralaya-Palembang, KM12 Palembang-Betung dan Sekayu. Ada juga dj jalur Lintas Tengah Sumatera yang berada di Prabumulih, Muara Enim, dan Martapura Ogan Komering Ulu Timur.

Begitu masuk ke wilayah Palembang, pemudik harus menambah tenaga ekstra karena banyak titik yang terjadi kemacetan. Mulai dari pintu keluar tol Keramasan hingga Jalan Alang-Alang Lebar, dan KM 12.

Kemacetan lebih sering terjadi lagi jika pemudik melewati jalur dalam kota. Penumpukan kendaraan bisa saja terjadi mulai dari Kertapati hingga KM 12.

Pasar tumpah juga dapat menimbulkan kemacetan. Pasar tumpah ini berada di beberapa lokasi, yakni Pasar Indralaya (Ogan Ilir), Pasar Tugu Mulyo (Ogan Komering Ilir), Pasar Sungai Lilin/Banyung Licir (Musi Banyuasin), Pasar Padang Tepong, Pasar Pendopo, Pasar Tebing Tinggi (Empat Lawang), dan Pasar Jarai (Lahat).

Reporter : Maulana

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button