INTERNASIONAL

Siapa Jihad Islam Palestina? Kecil tapi Ditakuti Israel-AS

MAKLUMATNEWS.com — Israel berulang kali melancarkan serangan udara di Jalur Gaza. Serangan pada Jumat, 5 Agustus 2022 lalu ini menewaskan sedikitnya 15 orang, termasuk Taysir al-Jabari, tokoh senior sekaligus komandan gerakan Jihad Islam Palestina (Palestinian Islamic Jihad atau PIJ).

Setelah mengebom Gaza, Perdana Menteri Israel Yair Lapid menggambarkan kelompok PIJ sebagai “proksi Iran yang ingin menghancurkan negara Israel”.

Meskipun tidak memiliki roket jarak jauh seperti kelompok Hamas yang mengatur Gaza, PIJ memiliki gudang senjata kecil, mortir, roket dan rudal anti-tank yang signifikan, dan sayap bersenjata aktif yang disebut Brigade al-Quds.

“Jihad Islam dikenal menentang proses perdamaian dan pendekatan negosiasi dengan Israel. Ini mengadopsi perjuangan bersenjata melawan pendudukan Israel seperti Hamas. Jihad Islam adalah sekutu yang sangat dekat dengan Iran. Karena hubungannya dengan Iran, kami melihat salah satu penyebab serangan Israel,” kata Ibrahim Fraihat dari Institut Doha, melansir Al Jazeera.

Kelompok PIJ didirikan pada tahun 1981 oleh para mahasiswa Palestina di Mesir dengan tujuan mendirikan negaranya di Tepi Barat (West Bank) yang diduduki, Gaza dan daerah lain yang sekarang disebut Israel.

Jihad Islam adalah kelompok yang lebih kecil dari dua faksi utama Palestina di Jalur Gaza. Anggota PIJ juga dilaporkan tak lebih banyak dari pada kelompok Hamas.

“Meskipun kelompok kecil, Jihad Islam sangat efisien dan sangat terorganisir. Ada tatanan yang kuat di dalam partai itu sendiri… Meskipun ukurannya kecil, ia telah berpartisipasi dalam semua konfrontasi dengan Israel,” kata Fraihat.

Jihad Islam Palestina telah menjadi kekuatan pendorong dalam konfrontasi dengan pasukan Israel. Keanggotaan PIJ pun sulit dipastikan. World Factbook CIA memperkirakan ada sekitar 1.000 pejuang hingga beberapa ribu anggota pada 2021 lalu.

BACA JUGA  Berjumpa Mufti Tunisia, Dubes Zuhairi Misrawi Bahas Penguatan Kerjasama Moderasi Beragama 

Tidak seperti Hamas, PIJ menolak untuk mengikuti pemilu dan tampaknya tidak memiliki ambisi untuk membentuk pemerintahan di Gaza atau Tepi Barat.

Baik Hamas, yang telah berperang lima kali dengan Israel sejak 2009, dan PIJ terdaftar sebagai “organisasi teroris” oleh Barat. Keduanya mendapatkan dana dan senjata dari Iran, dimana pemimpin PIJ Ziad al-Nakhalah bertemu dengan Presiden Iran Ebrahim Raisi pada hari penyerangan.

Iran memasok PIJ dengan pelatihan, keahlian, dan uang, tetapi sebagian besar senjata kelompok itu diproduksi secara lokal. Meskipun basisnya adalah Gaza, PIJ juga memiliki kepemimpinan di Lebanon dan Suriah, di mana ia memelihara hubungan dekat dengan para pejabat Iran.

Komandan PIJ yang terbunuh oleh pasukan Israel, Al-Jabari, menggantikan Bahaa Abu El-Atta yang juga terbunuh oleh pasukan Israel dalam serangan tahun 2019. Pembunuhan El-Atta adalah pembunuhan profil tinggi pertama terhadap tokoh Jihad Islam oleh pasukan Israel sejak perang 2014 di Jalur Gaza.

Al-Jabari, berusia 50 tahun, merupakan anggota “dewan militer” Jihad Islam, badan pembuat keputusan kelompok itu di Gaza. Dia bertanggung jawab atas kegiatan Jihad Islam di Kota Gaza dan Jalur Gaza utara selama serangan tahun 2021 oleh pasukan Israel, ketika selama 11 hari pertempuran setidaknya 260 orang tewas Gaza dan 13 di Israel.

Kelompok ini juga mempertahankan kehadiran yang signifikan di kota Jenin Tepi Barat, di mana Bassam al-Saadi, seorang pemimpin senior gerakan itu ditangkap pekan lalu dan memicu krisis.

Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengancam akan menargetkan para pemimpin Jihad Islam yang tinggal di luar negeri. Israel mengatakan bahwa pihaknya menangkap 19 anggota kelompok itu di Tepi Barat yang diduduki.(*)

BACA JUGA  Muskaan Khan, Muslimah India yang Jadi Wajah Perlawanan Larangan Jilbab

Sumber : cnbcindonesia.com

Editor    : Aspani Yasland

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button