PALEMBANG

Pembangunan Pelabuhan New Palembang,  Dishut Sumsel :  Proses Pelepasan Kawasan Hutan Produksi Tetap dari Kementrian LHK 

MAKLUMATNEWS.com,Palembang.—Dinas Kehutanan Provinsi Sumsel brrharap proses pelepasan kawasan hutan produksi tetap seluas 60 hektar dari Kementrian LHK untuk pembangunan Pelabuhan New Palembang yang terletak di Banyuasin dapat terwujud pada Desember 2022. Pasalnya, ground breaking ditargetkan oleh pemerintah pusat dilaksanakan pada Desember 2022.

Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan. Pandji Tjahjanto, S.Hut, M.Si mengatakan, Dinas Kehutanan bersama stakeholder telah menandatangi penataan batas areal persetujuan pelepasan kawasan hutan produksi tetap untuk pembangunan Pelabuhan New Palembang atas nama Gubernur Sumsel di kabupaten Banyuasin pada 22 September lalu.

“Untuk pembangunan Pelabuhan New Palembang ini, kita butuh lahan di Air Telang Kecamatan Sungsang. Dulu sudah ada pelepasan kawasan hutan Tanjung Api-Api, kita butuh untuk penambahan itu karena arahnya lebih ke atas. Dan sudah ada persetujuan pelepasan kawasan hutan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Republik Indonesia seluas 60 hektar, itu diperuntukkan untuk dermaga,” ujarnya saat diwawancarai diruang kerjanya, Selasa (27/9/2022).

Lebih lanjut Panji menerangkan, dalam pelepasan ini ada komitmen yang harus dipenuhi pemprov Sumsel sebagai pemohon. Salah satunya adalah penataan batas areal persetujuan kawasan hutan . “Jadi ada panitia tapal batas untuk menyimpulkan hasil, dan kesepakatan itu sudah selesai dan dibuat peta serta berita acara. Nanti dibuat recomendasi oleh Balai Pemantapan Kawasan Hutan (BPKH) wilayah II Palembang untuk diproses pelepasan kawasan hutannya,” katanya.

 

“Kita berharap proses di kementerian LHK itu berjalan lancar dan secepatnya. Karena kita dikejar waktu, karena Desember tahun 2022 ini ditargetkan sudah ground breaking untuk pembangunan Pelabuhan New Palembang oleh pak Menteri Perhubungan dengan Bapak Gubernur Sumsel,” tambah Panji.

BACA JUGA  Kekayaan Camat Kemuning Diaudit Inspektorat Kota Palembang 

Pelabuhan New Palembang ini, sambung Panji kedepannya akan menjadi pelabuhan utama. Karena di situ kedalaman airnya memenuhi syarat untuk kapal-kapal besar.

“Sumsel ini butuh pelabuhan ini untuk mengeluarkan barang untuk ekspor. Karena selama ini melalui Lampung,” ucalnya.

Panji mengungkapkan, berdasarkan hasil rapat pada tanggal 22 September lalu disepakati tapal batas dan ditandatangani oleh semua stakeholder. Nanti dibuatkan surat pengantar dari BPKH Wilayah II beserta laporan berkas-berkas terkait ke Kementerian LHK. Jadi ada dua komitmen tapal batas area, dan kedua membayar Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Penggunaan Kawasan Hutan. Tahapannya itu kita ikuti prosesnya, semoga berjalan lancar,” katanya.

Kedepan lanjut Panji, pelabuhan ini nanti diharapkan bisa terlaksana dan bermanfaat bagi masyarakat Sumsel khususnya masyarakat Banyuasin.

“Setelah pembangunan Pelabuhan New Palembang selesai. Maka semua barang-barang produk Sumsel hasil Sumsel bisa dibawa keluar dan nilai tambahnya dinikmati oleh masyarakat Sumsel,” paparnya.

“Selain itu, kedepan daerah itu akan menjadi ramai. Karena disanan akan dibangun perkantoran, gudang, permukiman dan lainnya. Sehingga dapat meningkatkan perekonomian masyarakat sekitarnya,” tandasnya. (Yanti)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button